Entri yang Diunggulkan

Program Trial 90 Hari Affinity Ada Lagi

Tampilkan postingan dengan label Desain. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Desain. Tampilkan semua postingan
2 Feb 2021

Program Trial 90 Hari Affinity Ada Lagi

2 Feb 2021  Iskandar Dzulkarnain  Beri komentar

Sejak pandemi April 2020 lalu sebenarnya sudah ada program Trial 90 Hari dari Affinity ini. Cuma waktu itu saya kurang peduli. Ternyata setelah mencoba gara-gara ada yang posting di grup Facebook, mulai tertarik buat mencoba. Sayangnya trialnya cuma 10 hari. Trial 90 Hari-nya sudah dicabut. Hehe.

Kabar gembira datang kembali Januari 2021 kemarin saat saya buka email langganan dari Affinity. Trial 90 Hari diadakan kembali. Lumayan lah buat mengeksplor Affinity Designer lebih dalam sebelum memutuskan untuk membeli.

Kebetulan saat bikin posting ini, masa trial saya tinggal 77 hari. Padahal belum ngapa-ngapain secara jauh. Ya maklum seringkali tidak sempat buat mencoba karena ada kewajiban kerjaan yang harus diselesaikan terlebih dulu.

Lalu apa kelebihan dari Affinity Designer ini? Umm, sebenarnya ada 3 jenis Affinity sih. Cuma saya lebih suka Affinity Designer karena memang lebih suka bikin vektor.

Kelebihan Affinity Designer

Ada beberapa kelebihan Affinity Designer yang saya rasakan hingga saat ini. Apa saja itu?

1. Harganya Murah, Sekali Beli

Berbeda dengan Adobe, Affinity memang tergolong baru. Meskipun saya sebenarnya sudah mengikuti perkembangan Serif (perusahaan Affinity) ini sejak zaman SMA dulu, sekitar tahun 2006. Saat itu Serif juga punya aplikasi Serif Webmaker seperti Dreamweaver (milik Macromedia sebelum dibeli Adobe). Serif juga punya aplikasi semacam CorelDRAW.

Cuma ya gitu, Serif ini memang kurang naik pamornya. Masih kalah sama Adobe dan Corel. Mungkin karena jarang ada yang ngebajak software Serif ini yah. Hehe.

Affinity Designer saya kenal sejak 2014 lalu dengan kemunculannya di App Store. Cuma dulu kurang suka karena ada yang kasih rating cukup jelek, katanya sering crash. Hehe. Namun, sekarang sih sudah ga crash lagi yah. Sepertinya itu tergantung spek laptopnya deh.

Oh ya, harganya cukup murah, cuma $49.99 (anggap saja $50 lah digenapkan) dan itu sekali bayar seumur hidup. Tidak seperti Adobe yang bayar bulanan. Apalah sekarang lagi diskon 50%. Makin murah saja.

2. Sudah Mendukung EPS

Buat kamu yang bekerja di bagian microstocking, penting sekali untuk bisa ekspor ke format EPS. Inkscape yang versi 1.0 sih sudah bisa ekspor ke EPS.

3. Ringan dan Luwes

Sementara ini dijalankan di laptop ringan-ringan saja sih. Waktu editing lebih luwes dibandingkan dengan Adobe Illustrator CS6. Tapi jika kamu pakai Adobe Illustrator CC yang baru, luwes juga kok. Saya sudah coba Adobe Illustrator CC juga dan memang luwes waktu editing.

4. Mudah Dipelajari

Jika kamu sebelumnya pengguna CorelDRAW, saya rasa tidak akan kesusahan adaptasi di Affinity Designer ini. Beda banget saat kamu biasa pegang CorelDRAW lalu pindah ke Adobe Illustrator. Biasanya akan kaget dan bingung, kalau mau begini di mana yah menunya. Saya juga begitu awal pakai Adobe Illustrator.

5. Bisa Impor File Adobe Illustrator

Kelebihan lainnya adalah jika kamu punya file .AI, di Affinity Designer ini bisa dibuka.

Kekurangan Affinity Designer

Meski banyak kelebihannya, kekurangannya juga bikin kamu agak mikir-mikir pindah ke Affinity Designer ini.

1. Tidak Bisa Buka File .CDR

Ini yang bikin nyesek. Buat pengguna CorelDRAW, ini adalah siksaan. Tapi wajar-wajar saja sih, karena Adobe Illustrator juga tidak bisa buka .CDR. Hehe. Lagi pula .CDR ini benar-benar menyusahkan. Bahkan CorelDRAW versi sebelumnya tidak bisa buka file CorelDRAW versi terbaru jika tanpa mengekspor ke versi sebelumnya.

2. Fiturnya Tidak Sekaya CorelDRAW atau Adobe Illustrator

Ya memang saya yakin fiturnya tidak sekaya pendahulunya, meski saya belum mengeksplor lebih jauh. Namun, jika urusannya adalah untuk mendesain dengan kemampuan dasar dan tidak minta yang aneh-aneh, saya yakin Affinity Designer ini bisa.

3. Pilihan Ekspor Format File Tidak Sebanyak Adobe Illustrator dan CorelDRAW

Lagi-lagi urusan format file yah. Hehe, capek rasanya memang jika harus urusan dengan banyak format. Tapi, untuk format-format yang umum, bisa kok. Santai saja.

Kesimpulan

Ya mumpung lagi ada Trial 90 Hari, kamu bisa mencoba apa saja fitur yang ada di Affinity Designer ini. Saya juga waktu itu sempat tergoda mau beli. Cuma sekarang sudah ada fasilitas Adobe dari tempat kerja, ya akhirnya ga jadi. Hehe.

Mungkin suatu saat beli, jika sudah punya laptop baru lagi. Amin.

Selengkapnya
27 Mar 2019

Pengalaman Mencoba CorelDRAW 2019 for Mac

27 Mar 2019  Iskandar Dzulkarnain  Beri komentar
Seminggu yang lalu saya cukup dikejutkan dengan kehadiran CorelDRAW di macOS. Pasalnya memang hampir 20 tahun Corel ini tidak tersedia versi Mac. Entah mungkin tidak untung bisnisnya jika men-develop di platform Mac. Namun, lama kelamaan banyak juga software developer yang terjun di dunia pervektoran. Mungkin ini yang membuat Corel berpikir untuk turut membuat lagi CorelDRAW di versi macOS terbaru.

Halaman download CorelDRAW di App Store

Karena penasaran, saya akhirnya men-download versi trial CorelDRAW ini di App Store. Hanya saja, hasilnya tidak seperti yang saya harapkan. Saya harus memasukkan kartu kredit dulu sebelum mencobanya. Sayangnya, fase ini lupa saya screenshot.

Karena rasa penasaran saya belum hilang dan saya tidak mau terus-terusan penasaran, saya pun mencoba download ulang. Namun, kali ini bukan di App Store-nya; akan tetapi langsung dari website resmi CorelDRAW.

Download CorelDRAW for Mac

Waktu download dari web-nya sih ukurannya cuma 2 MB. Namun, itu hanya file pancingan. Setelah dibuka, dia akan download lagi file installer yang asli. Ukuran cukup besar, 900-an MB.


Rasanya sudah tidak sabar ingin mencoba. Langsung saya install setelah proses download selesai. Saya kangen dengan tampilan CorelDRAW. Pertama kali saya kenal CorelDRAW saat zaman SMA dulu, masih versi X3. Tentu saja dulu hasil ngebajak, karena memang harganya cukup mahal bagi pelajar.

Tampilannya yang sederhana, rasanya memang tidak berlebihan jika saya bilang CorelDRAW ini lebih mudah dipelajari daripada Adobe Illustrator. Sampai sekarang pun saya masih mengakui hal itu.

file vektor EPS

Untuk mengetes, saya coba membuka file vektor EPS yang ada di laptop saya dengan CorelDRAW versi Mac ini.

Baca juga: Cara Menampilkan Grid Axonometric pada Inkscape

CorelDRAW for Mac (select object)

CorelDRAW for Mac (select color)

Oh ya, CorelDRAW 2019 ini juga bisa Dark Mode loh. Jadi buat kamu yang suka gelap-gelapan saat ngedesain, bisa menikmati mode ini.

CorelDRAW for Mac (Dark Mode)

Bagaimana? Keren, 'kan?

Bagi kamu yang punya MacBook dan penasaran dengan CorelDRAW 2019 ini, kamu bisa mencobanya juga. Trial-nya 15 hari. Cukup lah buat coba-coba.

Untuk kali ini CorelDRAW 2019 bisa beli putus atau model langganan. Jika beli putus harganya USD 699.00. Jika langganan per bulan USD 29.95 dan per tahun USD 198.00. Tapi ya gitu, harus pakai kartu kredit.

Tapi, buat kamu yang ga punya kartu kredit, kamu bisa pakai jasa langganan CorelDRAW 2019 for Mac ini di sini. Cukup membantu lah buat kamu yang pengen pakai CorelDRAW di Mac tapi ga punya kartu kredit.

Sekian ulasanku kali ini. Semoga info ini bermanfaat.
Selengkapnya