14 Mar 2018

Pengalaman Mencoba MacBook Pro 13 Inci 2017

Halo sobat Iskael. Lama saya tidak menulis tulisan yang benar-benar dari hati. Kebanyakan tulisan sebelumnya di blog ini isinya Sponsored Post. Namun, kali ini di postingan ini saya akan menulis sedikit pengalaman saya mencoba MacBook Pro versi terbaru yang logo Apple-nya tidak menyala.


Sebenarnya saya mencoba MacBook Pro 13 inci ini sudah lama. Tertanggal di akun Instagram saya 8 Februari 2018. Baru sempat saya tulis sekarang. Di bawah ini adalah sekilas tampilan MacBook Pro 13 inci keluaran tahun 2017.


MacBook Pro ini jelas bukan punya saya. Saya tegaskan lagi, bukan punya saya. Saya hanya pinjam beberapa hari saya bawa ke rumah untuk diotak-atik. Lumayan lah boleh otak-atik barang mahal. Hehe.

Harga MacBook Pro 13 inci non-touch bar ini lumayan bikin dompet bolong. Harganya di pasaran sekitar 20 jutaan. Kemarin temanku membeli MacBook Pro 13 inci ini dengan harga 22 juta. Pasti kamu penasaran spec-nya apa saja sih kok bisa semahal itu. Berikut ini adalah beberapa spesifikasi MacBook Pro 13 inci non-touchbar 2017.

Spesifikasi MacBook Pro 13 inci 2017 non-touchbar

Seperti halnya laptop lainnya, MacBook Pro ini sudah dilengkapi dengan RAM 8 GB. Ya iya lah. Zaman sekarang minimal RAM laptop adalah 8 GB. Apalagi jika kamu yang suka mencoba hal baru seperti mengembangkan aplikasi Android dengan Android Studio. Pasti butuh RAM yang besar.

Overview

Untuk Prosesornya sudah 2.3 Ghz Intel Core i5. Grafiknya menggunakan Intel Iris Plus Graphics 640 1536 MB. Bagi kamu yang tidak biasa dengan produk Apple, kamu akan diribetkan lagi dengan cuma adanya 2 port USB-C saja dan 1 port untuk jack headset. Konverter USB-C to USB biasa dan sebagainya cukup mahal. Beberapa waktu yang lalu teman saya beli konverter USB-C ke VGA, USB, dan USB-C dengan harga 1,6 juta rupiah. Demi apa coba?!

Display

Di MacBook Pro ini mata kamu akan dimanjakan. Pasalnya MacBook Pro ini sudah retina display. Jadi jika kamu lihat tulisan/font-nya, maka seakan tulisan di kertas, halus dan tidak kelihatan pikselnya.

Storage

Dari segi storage-nya lumayan lah sudah 256 GB. Untuk penyimpanan SSD, ukuran 256 GB ini cukup mewah. Jika kamu beli SSD 256 GB di pasaran, harganya sudah 1 jutaan sendiri.

Cycle Count: 3

Karena ini masih gres kinyis-kinyis, kamu bisa melihat sendiri Cycle Count-nya masih 3 loh. Hehe.

Oh ya, ada yang paling asik lagi dari MacBook Pro ini. Ukuran trackpad-nya lebih luas dari trackpad jenis MacBook sebelumnya. Jadi benar-benar menyenangkan memakai MacBook Pro ini. Apalagi desain keyboard-nya yang lebih solid dan rata. Saat saya mengetik menggunakan keyboard MacBook Pro 13 inci ini kemungkinan saya melakukan typo sangat kecil. Mengapa begitu? Karena ukuran key-nya lebih besar dari sebelumnya, jarak antar-key-nya sangat dekat. Ini memberikan pengalaman pengguna yang menyenangkan.

Bikin Mupeng Ga Sih?

Setelah mencoba MacBook Pro ini, seperti halnya manusia penyuka gadget lainnya, saya mupeng. Haha. Istri saya juga bilang untuk nabung buat beli MacBook semacam ini. Jadi, buat kamu yang punya duit lebih dan bingung memilih laptop yang bagus, saya sarankan beli MacBook Pro! Tenang saja, saya bukan sales Apple product yah! Saya hanya berbagi kemupengan saya ke kalian semua :D

Baiklah, segitu dulu review saya dalam mencoba MacBook Pro 13 inci 2017 non-touchbar. Kapan-kapan ketemu lagi di review gadget pinjaman lainnya.

12 komentar:

  1. pengalaman pertama begitu menggoda :v

    BalasHapus
  2. keren, suka sekali dalam bentuk diseinnya, kecil-kecil tapi powerfull, harganya juga sadis :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((( harganya juga sadis )))

      haha, emang, sadis banget harganya

      Hapus
  3. Yang ga saya sukai dari Apple adalah ekosistemnya eksklusif.
    Bahkan sekelas USB C to VGA/HDMI aja kalau ga pakai produk Apple bisa bermasalah. Trackpad aja kalau rusak ga mau diganti trackpad OEM, harus original. Soalnya ada tetangga sebelah, dia beli aksesoris lengkapnya bikin melongo habisnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dicoba, pasti kantong langsung kempes mas :D
      aksesorisnya mahal2

      Hapus
  4. aduuhh kalau saya kemahalan mas 20 juta, lumayan bisa buat investasi.

    Laptop saya yang biasa aja, cuma udah saya upgrade ram nya jadi 8 GB dan pakai linux ubuntu untuk OS nya.

    setahun terakhir pakai linus, seneng banget rasanya, yang pasti ga akan pernah terserang virus. hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, mas
      tapi saya tetap pengen punya macbook pro yang satu ini, entah tapi kapan kebelinya :D

      pake linux juga yah? asyik loh pake linux, enak dan gratis

      Hapus
  5. Impianku dr dulu :).tp suami ga izinin dgn alasan, aku pgn beli ini cm krn nama besar Apple, bukan krn aku mampu dan bisa menguasai features2 di gadgetnya.

    Wkwkwkwkwk, walopun menohok, tp suami bener :p. Krn jujur aja aku gaptek. Beli semahal ini cm digunain utk nulis blog, buka sosmed dan nyimpen foto, bener2 mubazir sih :D. Tapi teteeeeep aku cintaaa banget ama semua produj apple hahahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cuma buat gengsi, lebih baik jangan deh

      mending duitnya disimpen aja

      Hapus